Il diario di Mustapha Kanit dai Mondiali di calcio in Qatar

Buku harian Mustapha Kanit dari Piala Dunia di Qatar

Ikuti hasrat Anda, selalu dan dalam hal apa pun.

Setelah perjalanan ke Siprus di mana dia membuat dua tabel terakhir dan mencapai 80 teratas di Daftar Uang Sepanjang Masa, Mustapha Kanit menghentikan poker.

Dalam blog tim Winamax yang testimonialnya ‘Potta’ kami, dia menceritakan pernah pergi ke Dubai dan kemudian dari sana ke Qatar untuk mengikuti Piala Dunia.

Karena tidak bisa mendukung Italia, Kanit mendedikasikan dirinya untuk negara lain di hatinya, Maroko. Inilah kisahnya.

Perjalanan ke Siprus

Sebelum Qatar, Musta berbicara tentang perjalanan ke Siprus:

“Saya tiba di pulau tepat pada waktunya untuk memasuki hari ke-2 dari salah satu turnamen terbaik festival, High Roller seharga $5.300. Saya berhasil lolos ke meja final, terlebih lagi sebagai pemimpin chip, tetapi dengan hanya tiga pemain tersisa, sayangnya saya kehilangan tangan yang penting: mengantongi sepuluh untuk saya melawan ace saku lawan saya. Tangan fatal untuk pembayaran $83.400. Tentu saja, ketika kita menemukan diri kita dalam situasi ini, kita selalu ingin melewatinya. Tapi di sini saya tidak bisa berkata apa-apa selain “GG, bagus sekali”. Saya bahkan memainkan Acara Utama $3.300 untuk meja final lainnya! Kali ini saya finis di tempat kelima dengan harga di bawah $100.000. Perjalanan yang menguntungkan!”

Itu mendunia

Musta mengatakan bahwa di akhir perjalanan dia terlibat dengan teman-temannya:

“Teman-teman meyakinkan saya untuk meninggalkan kartu sebentar dan pergi ke Dubai. Ide bagus, saya punya banyak teman yang tinggal di sana dan sangat menyenangkan pergi dalam cuaca hangat. Juga, dengan Piala Dunia berlangsung serentak di Qatar, satu jam penerbangan jauhnya… Saya orang Italia-Maroko, orang tua saya orang Maroko tetapi saya lahir dan dibesarkan di Italia. Untuk pertanyaan “Apakah Anda merasa lebih Italia atau Maroko?”, Saya selalu menjawab bahwa saya terikat dengan dua kebangsaan saya dengan cara yang sama. Ini adalah kesempatan untuk memiliki kesempatan untuk memahami sejak usia dini bahwa ada perbedaan budaya dan cara berpikir di dunia.”

Pembanding Bonus

Komparator ini membandingkan bonus sambutan yang saat ini dapat diverifikasi di situs operator Italia. Tabel ini memiliki fungsi informasi dan operator ditampilkan dalam urutan acak.

Spanyol-Maroko

Dengan tim nasional Italia keluar dari persaingan, Musta memutuskan untuk mengepak senjata dan bagasi untuk mengikuti tim sepak bola Maroko.

“Dari Dubai, saya membeli tiket pertandingan babak 16 besar antara Spanyol dan Maroko. Itu sepadan ! Saya memiliki pengalaman luar biasa yang penuh dengan kenangan yang tidak akan pernah saya lupakan. Seperti di poker, di sepak bola Anda bisa menang atau kalah tapi Anda ingat keseluruhan garis besarnya, dan di Qatar itu fantastis. Kota ini merupakan perpaduan antara arsitektur hiper-modern dan gaya Arab tradisional. Ada orang-orang dari seluruh dunia. Ada energi yang khas dari acara internasional besar.”

Hari spesial

Bagi Musta itu adalah hari yang tak terlupakan, bukan hanya karena Maroko telah menulis satu halaman dalam sejarah sepak bola Afrika.

“Itu adalah hari yang spesial, tapi bisa dibayangkan betapa stresnya selama pertandingan! Biasanya di Piala Dunia saya selalu mendukung Italia dan hanya kemenangan yang dihitung, hasil lainnya dianggap gagal. Dengan Maroko, segalanya sangat berbeda. Menang melawan Spanyol tampaknya misi yang mustahil, tetapi berjuang dari menit pertama hingga menit terakhir dengan semangat pengorbanan yang tak tergoyahkan, grup ini bermain setara. Maroko memiliki cara bermain yang berbeda dan saya harus mengakui itu membuat saya terkesan. Saya sudah mempercayainya sebelum dimulainya kompetisi, meskipun grup yang sangat sulit (Belgia, Kroasia, dan Kanada), sedemikian rupa sehingga saya bertaruh pada Maroko yang lolos ke perempat final dengan odds 11!”

Di akhir pidatonya, Musta mengungkapkan bahwa dia juga memiliki simpati untuk Prancis dan siapa pesepakbola favoritnya:

“Saya selalu mencintai tim Prancis, pemain favorit saya selalu Zizou – ya, ya, bahkan setelah final melawan Italia pada 2006! Prancis adalah contoh sukses keragaman budaya.”

Author: Zachary Bennett