Apa yang Fabio Peluso katakan setelah memenangkan gelang WSOP Eropa

Apa yang Fabio Peluso katakan setelah memenangkan gelang WSOP Eropa

Perumpamaan yang luar biasa, sukacita yang luar biasa.

Dalam wawancara pertama setelah kemenangan luar biasa The Opener WSOPE di Rozovadov (ini adalah video replay dengan kartu terbuka), Fabio Peluso adalah sungai yang penuh emosi.

Tepat satu tahun tiga bulan lalu, pemain berusia 29 tahun dari Gargano itu memainkan turnamen poker live pertamanya di IPO San Marino. Hari ini gelar Juara Poker Dunia adalah milik Anda.

“Aku akan mengatakan mereka mengigau”

Jika seseorang memberi tahu dia setahun yang lalu bahwa dia akan memenangkan gelang itu dalam waktu sesingkat itu, Peluso pasti sudah menyiapkan jawabannya:

“Saya akan mengatakan mereka mengigau. Gelang adalah hal yang benar-benar tidak terduga. Saat itu, WSOPE bahkan tidak ada dalam pikiran saya”.

Tapi dia sudah berpartisipasi dalam edisi tahun lalu, di mana dia hanya mencapai satu posisi dalam hadiah, di turnamen yang dia menangkan tahun ini:

“Ada beberapa kebetulan yang luar biasa. Tahun lalu saya mendalami The Opener dengan mitra perjalanan saya, lalu kami keluar satu demi satu secara berurutan. Tahun ini, lagi-lagi di The Opener, saya mencapai meja final bersama rekan perjalanan saya, yaitu Simone ‘hole’ Andrian”.

Awal yang tidak menjanjikan

Fabio mengatakan dia tiba di Rozvadov bersama Simone Jumat lalu. Hari pertama 1 turnamen gagal.

“Hari 1b berjalan buruk, saya mendapatkan hari 2 dari hari 1C. Pada hari kedua saya cukup beruntung untuk berlari ke meja yang mudah dan masuk jauh dengan tangan yang bersih dan tenang. Dari 30 yang tersisa dan seterusnya, fase terbaik dimulai karena ada beberapa pemain tetap”.

Pembanding Bonus

Pembanding ini membandingkan bonus sambutan yang saat ini dapat diverifikasi di situs operator Italia. Tabel ini memiliki fungsi informatif dan operator ditampilkan dalam urutan acak.

Namun, dari semuanya, bagi Fabio yang paling ditakuti adalah teman seperjalanannya:

“Di satu sisi saya ingin bermain head-up melawan Simone, tetapi di sisi lain saya harus sangat takut untuk gelang itu. Yang paling berbahaya, bagaimanapun, adalah dia untukku”.

Pintu geser

Peluso mengakui bahwa di jalan menuju kemenangan, ledakan AK> AA memainkan peran mendasar yang dengannya dia menyingkirkan Gennaro Proscia di posisi keenam.

“Saya tidak berpikir saya akan memenangkan tangan seperti itu dalam sepuluh ribu turnamen berikutnya. Saya merasa kasihan pada Gennaro tetapi dia adalah pendingin yang tak terhentikan. Jika saya kehilangan tembakan itu, saya akan tetap hidup dengan 16bb, tetapi dengan tumpukan 70bb semua dinamika telah berubah. Dari lima menit ke kiri dan seterusnya saya memainkan permainan chipleader klasik yang memberikan tekanan maksimum pada lawan, karena langkah-langkahnya masih penting. “

Perayaan dan masa depan

Sekarang Fabio berniat merayakan gelang itu dengan benar. Di akhir WSOP Eropa ini dia akan terbang ke Amsterdam untuk bertanding di Master Classic, kemudian pada bulan Desember dia akan berada di Praha untuk EPT.

Tetapi wajar saja jika sebuah pemikiran mengarah ke Seri Dunia berikutnya di Las Vegas:

“Seperti yang mereka katakan, nafsu makan datang dengan makan. Dengan Simone kami telah memutuskan bahwa Las Vegas adalah salah satu tujuan tahun depan. Akan sangat bagus. Hari-hari ini saya merasakan begitu banyak antusiasme untuk gelang itu. Saya ingin berterima kasih kepada semua orang yang mendukung saya, keluarga saya, Simone yang selalu mendengarkan tangan saya dan juga Alessandro ‘Deneb93’ Pichierri. Sekarang kita adalah trio teman semua dengan gelang!”

Author: Zachary Bennett